Monday, 7 July 2014

Untuk Indonesia :)

Ohisashiburi desu!

Hellaaawww apa kabar? ehehehe maap yak jarang update blog. Sebenernya sih udah punya lumayan banyak cerita, tapi suka males ngetiknya. Lebih doyan ngoceh langsung. :p

Oke, mungkin post yang ini ngga akan banyak  cerita panjang lebar seperti sebelum-sebelumnya. Aku cuma pengen cerita tentang pengalaman menarik yang baru aja aku alami hari ini. Masih mau baca? :))

Jadi kan ceritanya aku sedang shooting di Jepang (lagi) buat Kokoro No Tomo season 3. Nah, tau dong yaaa kalo kita di Indonesia, beberapa minggu terakhir ini, lagi heboh soal apaaaa? Yak, kamu, coba jawab? Apa? Cepat jawaaaab! Yak, betul! Pemilu Presiden periode 2014-2019. Jujur aja, awalnya aku agak apatis sih. Sekedar ngikutin perkembangan kubu 1 bertingkah apa, kubu 2 ngomong apa. I even once thought that I would not go to TPS (Tempat Pemungutan Suara), or I'd go there just to tear the election paper (so at least nobody would use mine for their own 'purposes').

It became stronger when my producer told me that KNT 3 shooting will be held in July, for weeks. So we were sure that we couldn't go for the election. I didn't give a sh*t about it because I thought that would not join even if I was in Jakarta. Tapi kemudian entah kenapa, aku kok kepengen cari tau tentang latar belakang masing-masing calon. Mulai browsing-browsing, mulai nontonin debat capres, mulai ngobrol sama yang lebih ngerti soal politik, dan akhirnya aku merasa bahwa SAYANG BANGET KALO HAK SUARA AKU NGGA DIGUNAKAN DENGAN BENAR.

Ternyata, temen-temen kru KNT juga pengen banget bisa nyoblos buat pemilu. Dan walaupun udah dapet info soal gimana biar tetep bisa ikut pemilu di Jepang, tapi kami udah pesimis ngga bakal ikut pemilu dan harus merelakan hak suara kami. Sehari sebelum keberangkatan, kami dapet info kalo ternyata bisa ikut pemilu di KBRI Tokyo, dan katanya syaratnya yang penting bawa paspor dan KTP!! We were so excited! Sedikit lega karena ternyata kami masih punya kesempatan untuk pake hak kami sebagai WNI. We got the info saying that the election at KBRI will be held on July 6th, at 4pm to 6pm.

Hari ini, 6 Juli 2014, kami selesai shooting cepet. Jam 4 udah sampe balik ke hotel, dan kami langsung siap-siap berangkat ke KBRI. KBRI Tokyo itu letaknya di daerah Meguro. Begitu kami sampe di stasiun Meguro, kami langsung dengan sotoy  dan semangatnya lewat 'jalan pintas', yang malahan bikin kami nyasaaaarrrr dan harus jalan kaki setengah nanjak, dan jalannya lumayan jauhhhhh!! Setelah nanya jalan sama opa-opa Jepang yang lagi bawa guguknya jalan-jalan, kami ketemu pak polisi (yang juga udah tua) yang nunjukkin jalan ke KBRI.



Begitu sampe di KBRI, tzinggggggg........

KBRI sepi.

Nah loh.

*bunyi jangkrik*

Let's go to KBRI!
*tau nya salah lokasi*

Kata pak security nya pemilu diadakannya di Sekolah Republik Indonesia Tokyo (SRIT), dan hanya sampe jam 6 sore. Yakkali deeeeeehhh.. ini aja udah jam 5 sore! Emang dasar suka mudah menyerah kami berniat buat balik ke hotel atau jalan-jalan ke Harajuku aja, tanpa jadi ikut pemilu. Tapi tiba-tiba kepikiran buat tetep nekat ke SRIT, naik taxi. Halah, gimana ini?!

Udah terlanjur sampe di KBRI. Foto rame-rame dulu lah, yuk!

Mungkin kalian bingung ya, kenapa sih pelit amat naik taxi doang. FYI ya, naik taxi di Jepang itu mahal!! They will cost you JPY 730 per buka pintu, and around IDR 100K, cuma buat jarak tempuh paling 7 menit. Ngeri, ya? :))
Tapi demi bisa ikutan nyoblos, kami sepakat buat naik taxi. Berhubung kami berenam, jadilah kami ambil dua taxi. Aku memang sedikit bisa Bahasa Jepang, jadilah aku dan Kak Icha (yang emang beneran bisa Bahasa Jepang), dipisah taxi. Kami sepakat buat ketemuan di Stasiun Meguro, lalu naik bis ke SRIT. Setelah sampe di Stasiun Meguro, dan bayar taxi, tiba-tiba kepikir buat naik taxi lagi aja ke SRIT. Yak, dua kali naik taxi deh akhirnya. :)) Gapapah, demi melaksanakan hak sebagai WNI yang budiman!!

Sampe di SRIT, buset deh itu kayak ngga berasa lagi di Jepang! Isinya orang Indonesia semua, dengan gaya sapaan dan candaan khas Indonesia! Gak ada orang Jepang atau yang ngomong Jepang sama sekali! #yaiyalahbro *dijejelin kamus Bahasa Indonesia*
Lalu, berhubung kami ngga punya surat undangan dan ngga punya surat A5, jadi kami diminta ngantri yang antriannya puanjaaaanggg banget!

Cuma bermodal paspor dan KTP Indonesia, kami nyaris ngga boleh ikutan milih. Asli itu lemeeesss banget. Rasanya kayak udah PDKT berbulan-bulan eh gataunya dia jadian sama orang lain. Laaah ini kok jadi curhat? #nggacurhatjugasih. Okay okay, back to topic, fokus!
Sama panitia dan dari KPU, mereka minta kami nunjukkin tiket pulang. Maksudnya sih untuk menghindari kami curang. Takut kami udah milih di Tokyo eh gataunya langsung pulang dan tanggal 9 Juli bisa ikut milih lagi di Indonesia.  Nah masalahnya, kami ngga ada yang bawa tiket, dan ngga ada email tiket!! Kami cuma bisa nunjukkin itinerary, dan meyakinkan mereka bahwa kami ngga bakalan pulang ke Indonesia sebelum tanggal 9 Juli dan ngga bakalan ikut pemilu di Indonesia. Salah satu dari kami bahkan sampe bilang, "Mas, ini saya udah 10 tahun golput. Baru kali ini saya mau milih buat Indonesia."

Akhirnya kami boleh ikut milih! LEGAAAAA.. :) Everything went well after all. Masing-masing dari kami udah ngasih suara buat pilihan kami. Kami udah berpartisipasi dan ngejalanin hak kami sebagai Warga Negara Indonesia. Habis puas foto-foto norak ikutan pemilu di Tokyo, kami lanjoooot jalan-jalan ke Harajuku, dan pulangnya nenteng belanjaan gitu, deh. Godaan nya terlalu besar T,T

Ceritanya pamer, pemilu di Jepang. :)) *cuci muka pake tinta pemilu*


Aku cerita soal ini, plus segala foto-fotonya, TANPA ADA MAKSUD SAMA SEKALI untuk kampanye atau ngajak kalian memilih salah satu capres tertentu yang identik dengan dua jari ala orang Jepang kalo lagi foto. Aku cuma pengen cerita pengalaman serunya pemilu disini, Aku ngga kampanye, dan aku menghargai apapun dan siapapun pilihan kalian. I just want to encourage you guys, to use your right as an Indonesian citizen. I just want to inspire you guys, bahwa di luar negeri sambil sibuk shooting aja, kami tetep berusaha buat bisa ikut pemilu. Ikut ngasih suara buat harapan bagi Indonesia yang (kami percaya) pasti akan lebih baik. Kalo kalian percaya pada capres nomor 1, silakan pilih nomor 1. Kalo kalian percaya pada capres nomor 2 silakan pilih nomor 2. Cumaaaaaa, jangan sampe nggak ikut milih. Jangan kasih kesempatan pada oknum ngga bertanggungjawab buat pake kertas suara kalian untuk kepentingan mereka sendiri. Cuma hal simpel kok. Dateng ke TPS, ikutin prosedurnya, coblos, masukin kertas suara, celup tinta, kelar. Masih ada besok, buat cari info soal kedua capres, dan menentukan siapa yang sejalan dengan kata hati kalian. Cari info nya dari yang bener tapi yaaaaaaaa. Yang netral, dan yang beneran paham. Yuk, ah. Jangan jadi WNI yang apatis.

Let's pray for the best for our country! Let's vote!

Yuk, jalani Pilpres 2014 dengan damai. Jangan berantem. Jangan ribut. Jangan mancing perpecahan. PEACE!
Anyway, credits to Deska Binarso as the guy who took all this pics! 

Xx,
Amanda Zevannya.

6 comments:

  1. bberjuang demi indonesia.
    AKU CINTA INDONESIA

    ReplyDelete
  2. waaah sampe ada acara muter-muter gitu ya kak, nggak tau jalan dan akhirnya dengan perjuangan panjang /apasih ini/ demi nyoblos kali ini. seru dan salut yeah! XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa seru banget emang :D yang di Indo ikutan milih juga yaaaa

      Delete